Polres Pematangsiantar Olah TKP, Seorang Guru Ditemukan Meninggal di Kos Kosan

Pematangsiantar, Sumatera Utara- Beritainvestigasi.com Polres Pematangsiantar respon laporan masyarakat dengan turun melakukan olah Tempat Kejadian Perkara (TKP) seorang guru bernama Tialam Elpina Br Panjaitan (53) ditemukan meninggal di Kamar No.15 Kos kosan Lubis, Jln. Purba Kelurahan Timbang Galung Kecamatan Siantar Barat Kota Siantar pada hari Selasa (27/2/2024) siang pukul 13.30 Wib

Kapolres Pematangsiantar AKBP Yogen Heroes Baruno SH, SIK melaui Kapolsek Siantar Barat Iptu Agustina Triyadewi mengatakan korban (Tialam Elpina Br Panjaitan-red) warga Huta janji Matogu Desa Laras Dua Kec.Siantar Kabupaten Simalungun, atau Jl. H.Ulakma Sinaga Perumahan Residen Nagori Rambung merah Kecamatan Siantar Kabupaten Simalungun merupakan guru SD Negeri di Jalan Sudirman Kota Siantar.

Pada hari Selasa (27/2/2024) siang sekira pukul 12.30 Wib saksi Jojor Marintan Panggabean tiba di Kos kosan Lubis, kemudian Jojor bertanya kepada salah seorang penghuni kos-kosan yang mana kamarnya Boru Panjaitan yang Guru SD itu.

Kemudian salah seorang penghuni kos menjawab itu kamar No.15. Lalu saksi Jojor mengetuk ngetuk pintu kamar No.15 sambil memanggil namun tidak ada jawaban dari dalam kamar.

Dikarenakan pintu kamar keadaan terkunci maka saksi Jojor membuka jendela dan melihat dari cela jendela korban tergeletak diatas kasur. Jojor pun memanggil manggil korban namun tidak ada jawaban, sehingga Jojor mengatakan kepada penjaga kos kosan bernana Supriadi Saragih bahwasanya korban yang merupakan temannya berada didalam kamar tersebut.

Jojor dan Supriadi pun memanggil panggil korban sembari pintu kamar diketuk tapi korban tidak ada jawaban. Merasa curiga maka kejadian dilaporkan ke Polsek Siantar Barat.

Sekira Pukul 13.30 Wib Kapolsek Siantar Barat IPDA Agustina Triyadewi bersama personil piket dan dibantu Sat Reskrim Polsek Siantar dipimpin Kanit Jahtanras IPDA Sahat Sinaga SH serta Tim Inafis tiba di Kos kosan Lubis tersebut.

Setelah pintu kamar dibuka ternyata korban ditemukan sudah meninggal. Lalu jasad korban dibawa ke ruangan jenajah RSUD dr Djasamen Saragih Kota Siantar.

Pihak keluarga korban yang datang ke ruangan jenajah membuat surat pernyataan tidak dilakukan autopsi terhadap jasad korban. Keluarga menerima ikhlas Korban meninggal karena saki dideritanya.

Adanya surat pernyataan tersebut jasad korban diserahkan kepada keluarga untuk dikebumikan.

Sementara saksi Jojor Marintan Panggabean teman korban mengatakan korban masih memiliki suami sah dan anak namun korban meninggalkan rumah serta tinggal dikos kosan Lubis tersebut dan Selama Ini Korban sering Mengeluh penyakit Hiper tensi. (Humas Polres Siantar/ Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *